large image
Hubungi Kami
Jalan Samratulangi 1 No. 3,Kota Manado, Telp. : (0431) 850677
STATISTIK PENGUNJUNG
  • Dikunjungi oleh : 198358 user
Ruang Diskusi
Link Terkait
Link Mitra
Facebook Hapus 3,2 Miliar Akun Palsu
Kategori Berita | Diposting pada : 20-11-2019 -|- 08:11:00 oleh admin
Share this article on

Facebook terus melancarkan kegiatan “bersih-bersih” di jejaringnya. Dalam laporan transparansi terbaru, perusahaan media sosial itu mengatakan telah menghapus sebanyak 3,2 miliar akun palsu dalam periode 6 bulan antara April hingga September 2019. Jumlah tersebut naik lebih dari dua kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu, di mana Facebook melaporkan penghapusan sebanyak 1,5 miliar akun palsu. Akun-akun palsu memang banyak bertebaran di Facebook. Saat ini pun, Facebook memperkirakan bahwa 5 persen dari 2,45 milar pengguna aktif bulanannya tak lain merupakan akun abal-abal.


Bersama dengan miliaran akun palsu tersebut, Facebook turut menghapus sebanyak 11,4 juta posting bernada ujaran kebencian. Lagi-lagi, angkanya naik tajam dibanding periode yang sama tahun lalu, yang tercatat sebesar 5,4 juta. Menariknya, dalam laporan transparansi terbaru, Facebook untuk pertama kalinya turut menyertakan kegiatan hapus-menghapus konten negatif di Instagram. Disebutkan bahwa, dalam periode antara April hingga September 2019, Facebook menghapus lebih dari 1,2 juta konten bermuatan pornografi anak di Instagram, berikut 1,6 juta konten bertema bunuh diri atau menyakiti diri sendiri.


Dirangkum KompasTekno dari CNBC, Senin (18/11/2019), Facebook memang secara rutin memberikan update soal implementasi Community Standards, yakni aturan yang menentukan konten mana saja yang dibolehkan di jejaring sosialnya. Namun, meski rajin bersih-bersih, pengelola jejaring sosial terbesar di dunia ini tak luput dari kritik. Misalnya menyangkut sikap yang diambil terhadap iklan berbau politik. Berbeda dari Twitter yang mengambil sikap tegas dengan sama sekali melarang iklan politik, Facebook masih membolehkan iklan semacam itu dengan alasan menjunjung prinsip kebebasan berekspresi.



Baca Juga Berita Lainnya
GALERI KEGIATAN TERBARU
BERGABUNG DENGAN GROUP KAMI DI FACEBOOK